Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Sinar Matahari Masuk Lewat Jendela, di Luar Ibu-ibu Berbincang Entah

 

 

Sinar Matahari Masuk Lewat Jendela, di Luar Ibu-ibu Berbincang Entah

Foto oleh VisionPic .net dari Pexels


matahari 


taman bunga 


rindu 


hujan pada gawai, perbincangan yang hambar, kata-kata remuk, mimpi terluka, hari ini jangan mengirim pesan, maaf, bara terus ditiup-tiup di linimasa, demi kegilaan yang asing 


kemudian riuh 

hanya sebentar 

untuk ngakak 

selanjutnya terserah 


kemudian kita 

dalam rindu yang pecah 


***


Lebakwana, Januari 2021 

18 komentar untuk "Sinar Matahari Masuk Lewat Jendela, di Luar Ibu-ibu Berbincang Entah "

  1. Menikmati puisi indah. Saya gak bisa bikin yang sebagus ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wadaow. Padahal itu ditulis mendadak. Karena ada cewek yang nganu. 😀😀😀

      Hapus
    2. Nah kan, nganu

      Aku ingin ke bukit yang indah lalu menghirup aroma segarnya
      Menghadang matahari menelusup ke lipatan pori-pori


      Ciaowww

      Hapus
  2. Balasan
    1. Terima kasih, Mbak Riami. Salam hangat.

      Hapus
  3. RIndu yang pecah 😁😁 kerrren ayah

    BalasHapus
  4. Puisi ayah selalu menetap di hati

    BalasHapus
  5. Rindu yang pecah itu seperti apa ya? hahaha... keren, Ayah.

    BalasHapus
  6. Waduh! pake tiup-tiup bara yaa 😁

    BalasHapus
  7. Soalnya mau niup nganu, udah kabur duluan 😀😀😀

    BalasHapus
  8. Ayah Tuah...tolong bagi ilmunya...ini puisi jenis apakah? Penuh rasa, dan tanpa banyak kata.

    BalasHapus