Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Mengatasi Frustrasi dengan Cara yang Positif

Merasa frustrasi bukanlah sensasi yang dialami siapa pun dengan sukarela.

Tentu, itu adalah emosi alami manusia yang akan kita semua rasakan pada satu waktu atau lainnya, tetapi itu tidak menyenangkan.

Frustrasi adalah sesuatu yang kita alami ketika kita berada dalam situasi di mana kita tidak berdaya untuk berubah atau ketika kita tidak dapat mencapai sesuatu.

Kita juga bisa merasakan tingkat frustrasi yang lebih ringan ketika kita belum benar-benar dikalahkan, tetapi perjalanan menjadi sulit dan kegagalan tampaknya mungkin terjadi.

Seseorang yang frustrasi mungkin tampak kesal, jengkel, atau marah, mengamuk terhadap situasi yang tampaknya tidak adil atau mustahil.

Apakah Anda ingat perasaan ketika Anda masih kecil dan dewasa tidak akan percaya bahwa Anda tidak menarik rambut saudara laki-laki Anda atau bahwa anjing benar-benar memakan pekerjaan rumah Anda, bahkan ketika Anda (untuk sekali…) mengatakan yang sebenarnya, dan sama sekali tidak ada yang dapat Anda lakukan untuk mengubah pikiran mereka?

Situasi yang Anda hadapi dalam kehidupan dewasa Anda mungkin sangat berbeda dengan ini, tetapi rasa frustrasi yang Anda rasakan tetap sama.

Apakah itu kehidupan profesional atau pribadi Anda, banyak hal jarang terjadi secara langsung, dan kita semua menghadapi rintangan di jalan yang membuat perjalanan menjadi sulit.

Namun, jika ada satu hal yang pasti, menghabiskan waktu dengan merasa frustrasi adalah waktu yang terbuang percuma.

Lagi pula, Anda mengkhawatirkan sesuatu yang tidak dapat Anda ubah, atau menganggap diri Anda tidak berdaya untuk berubah, dan tidak ada tangisan atau amukan yang akan membuat perbedaan itu.

2 Jenis Frustrasi

Ada dua jenis frustrasi.

Yang pertama adalah internal. Seperti namanya, frustrasi internal datang dari dalam.

Ini adalah hasil dari tantangan yang mungkin Anda hadapi dalam memenuhi tujuan yang telah Anda tetapkan sendiri, memenuhi keinginan Anda, atau bahkan sebagai akibat dari titik lemah yang Anda anggap sendiri, seperti kecemasan dalam situasi sosial atau fobia terhadap sesuatu.

Anda bahkan mungkin mengalami frustrasi internal jika hati Anda memiliki berbagai keinginan yang tidak cukup cocok satu sama lain, dan Anda tidak dapat memutuskan mana yang harus diprioritaskan.

Ada juga rasa frustrasi eksternal. Ini adalah jenis frustrasi yang Anda rasakan jika Anda sedang mengemudi di sepanjang jalan dan tiba-tiba merasa jalan itu diblokir.

Tetapi itu juga yang Anda alami ketika Anda menghadapi tugas yang sulit atau terpaksa menunggu sesuatu terjadi.

Pada dasarnya, frustrasi eksternal disebabkan oleh keadaan di luar kendali Anda tetapi tidak terkait dengan cara kerja batin Anda.

Tentu saja, keduanya sering kali berjalan seiring, jika Anda menghadapi faktor eksternal yang tidak dapat Anda atasi karena semacam batasan internal yang Anda anggap dimiliki.

7 Cara Mengatasi Frustrasi

Kita semua akan merasa frustrasi pada satu atau lain hal, dan kita pasti akan merasa marah atau kesal pada awalnya, tetapi jika Anda melihatnya dengan cara yang benar, Anda dapat memberikan perubahan positif pada banyak situasi yang membuat frustrasi.

1. Luangkan waktu sebentar untuk menarik napas.

Saat Anda merasa frustrasi dengan suatu situasi, luangkan waktu untuk duduk dan menarik napas sebelum Anda melakukan hal lain.

Jangan langsung bereaksi, tetapi beri diri Anda kesempatan untuk menenangkan diri sehingga Anda lebih mampu membuat keputusan rasional tentang cara terbaik untuk bergerak maju.

Anda mungkin telah mendengar nasihat ini jutaan kali, tetapi jangan mengabaikannya. Menarik napas dalam-dalam dapat membuat dunia berbeda.

2. Bicarakan tentang itu.

Memendam perasaan tidak akan membantu. Temukan telinga yang simpatik dan ekspresikan.

Harus mengungkapkan rasa frustrasi dengan kata-kata akan membantu Anda memahami apa yang terjadi di dalam kepala Anda.

Ada dua jenis orang yang dapat Anda ajak bicara, dan keduanya akan dapat memberi Anda pemahaman yang sangat berbeda.

Seseorang yang tidak memiliki hubungan dengan, dan sedikit pengetahuan tentang, situasinya bisa menjadi hebat karena mereka dapat melihat gambar yang Anda lukis secara lebih subyektif dan muncul dengan sudut pandang baru yang mungkin tidak pernah terpikir oleh Anda.

Di sisi lain, seseorang yang tahu persis apa yang sedang terjadi dan sangat berpengetahuan tentang apa pun yang Anda hadapi juga bisa menjadi orang yang baik untuk diajak bicara, karena mereka akan memahami seluk-beluknya dan mungkin memiliki pengetahuan atau pengalaman yang bisa gunakan untukmu.

Jika ragu, cobalah berbicara dengan seseorang dari setiap kategori.

Jika Anda benar-benar merasa tidak nyaman membicarakannya dengan siapa pun, cobalah menuliskannya, jadi setidaknya Anda menjelaskan perasaan Anda ke dalam kata-kata.

3. Penasaran tentang itu.

Ketika perasaan frustrasi itu muncul, tanyakan pada diri Anda mengapa situasi khusus ini membuat Anda merasa seperti itu.

Coba telusuri penyebab frustrasi kembali ke akarnya, dan Anda mungkin akan terkejut dengan apa yang Anda temukan.

Jujurlah dengan diri Anda sendiri tentang apakah cara Anda melakukan pendekatan itu benar-benar cara terbaik.

4. Lepaskan.

Kadang-kadang rasa frustrasi harus dikeluarkan begitu saja.

Temukan tempat terpencil dan berteriak sesuka hati. Atau berolahraga sampai Anda mengira jantung Anda akan meledak. Lepaskan semua energi yang terpendam itu.

Jika Anda mau, menangislah. Anda akan merasa jauh lebih baik setelah itu, saya bisa menjanjikan itu.

Setelah Anda benar-benar melampiaskan semua perasaan Anda, Anda akan lebih mampu untuk move-on.

5. Ubah perspektif Anda tentang hal itu.

Anda dapat melakukan putaran yang berbeda pada hampir semua hal dalam hidup ini jika Anda melihatnya dari sudut yang berbeda.

Ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, tetapi Anda dapat memutuskan untuk melihat situasi frustasi Anda sebagai kesempatan untuk tumbuh dan belajar, atau tantangan untuk dinikmati.

Identifikasi apa yang benar serta apa yang salah dan fokus pada bagian-bagian yang baik, anggap kesalahan hanya sebagai pelajaran penting dan berguna yang harus Anda pelajari selama proses tersebut.

6. Fokus pada gambaran besarnya.

Apa tujuan awal yang Anda pikirkan saat memulai perjalanan yang membawa Anda ke penghalang jalan ini, atau jalan buntu?

Fokuskan kembali energi Anda untuk mencapai tujuan dengan cara yang berbeda, daripada terus membenturkan kepala ke dinding bata.

Tanyakan pada diri Anda apa yang Anda butuhkan agar terjadi secara berbeda sehingga Anda mencapai tujuan itu kali ini, dan buat rencana baru untuk membawa diri Anda ke sana.

Atau, jika bukan tujuan yang terlewat yang menyebabkan Anda frustrasi, tetapi situasi yang tidak berjalan sesuai harapan, tanyakan apakah itu benar-benar penting dalam 1 jam, 1 hari, 1 minggu, atau 1 bulan.

Kemungkinannya adalah, pada suatu saat, Anda akan melihat ke belakang dan bertanya-tanya mengapa Anda begitu susah payah sejak awal.

7. Ambil tindakan.

Jika ada satu hal yang pasti, sama sekali tidak masuk akal untuk menunda-nunda, karena itu hanya akan membuat Anda merasa lebih buruk.

Setelah Anda tenang dan berpikir rasional, pastikan Anda mengambil langkah pertama di jalur baru yang telah Anda rencanakan lebih awal daripada nanti sehingga Anda tidak mandek.

Semakin banyak Anda menundanya, akan tampak semakin menakutkan.

Menghabiskan waktu Anda untuk mengkhawatirkan pada dasarnya adalah bentuk lain dari penundaan. Anda tidak dapat mengambil langkah apa pun ke depan saat Anda mengkhawatirkan langkah-langkah yang telah Anda ambil yang telah membawa Anda ke titik tersebut.

Ada pepatah Irlandia kuno yang berbunyi "Anda tidak akan pernah membajak ladang dengan membaliknya", dan tidak pernah ada kata yang lebih benar yang diucapkan.

Ambil pelajaran yang telah Anda pelajari dan maju terus dengan menjadi orang yang lebih bijaksana.

***

Solo, Sabtu, 28 November 2020. 3:31 pm

'salam hangat penuh cinta'

Suko Waspodo

suka idea

antologi puisi suko

ilustr: Meditative Mind


Suko Waspodo
Suko Waspodo Dosen, Leadership Trainer, Penikmat Seni, Pemerhati Kehidupan

3 komentar untuk "Mengatasi Frustrasi dengan Cara yang Positif"