Header Atas - Panjang

Kutemukan 1001 Makna Di Dalam Secangkir Kopi Bersama

 


 
id.pinterest.com


Siapa yang tidak pernah mendengar Filosofi Kopi? Sebuah karya fiksi yang sudah dibukukan milik Dewi Lestari atau yang biasa disapa dengan nama Dee. Selain Filosofi Kopi sebenarnya masih ada banyak karya Dee, di antaranya adalah Perahu Kertas, Rectoverso dan Supernova.

 

 

Di dalam buku Filosofi Kopi-nya ini, Dee terlihat begitu ingin menghadirkan sosok yang memiliki hobi terhadap kopi dan melalui buku-nya itu Dee mencoba untuk memperlihatkan kepada para pembacanya, tentang sudut pandangnya yang berbeda tentang Kopi.

 

 

Pada tahun 2006 lalu, buku yang menceritakan tentang sudut pandang kehidupan melalui media kopi ini pernah dianugerahi sebagai karya sastra terbaik oleh majalah Tempo. Dan di tahun yang sama, buku Filosofi Kopi ini juga berhasil menobatkan dirinya untuk duduk di peringkat 5 Besar Khatulistiwa Award di kategori fiksi.

 

 

Dalam buku Filosofi Kopi di ceritakan bahwa Ben adalah seorang barista yang handal dalam meracik kopi dan bersama Jody akhirnya Ia mendirikan Kedai Kopi yang Ia sebut "Filosofi Kopi Temukan Diri Anda Di Sini"

 

 

Buku ini menceritakan tentang sosok Ben, yang selalu memberikan sebuah deskripsi singkat mengenai filosofi kopi dari setiap racikan kopi yang dia suguhkan kepada para pengunjung di Kedai Kopi-nya, hingga Kedai Kopi-nya itu menjadi terkenal dan selalu ramai di penuhi oleh para pengunjung yang penasaran dengan kopi hasil racikan Ben.

 

 

Dikisahkan, ada seorang pengunjung Kedai Kopi-nya, yaitu seorang pria kaya yang menantang Ben untuk meracik suatu ramuan kopi yang apabila diminum, maka akan membuat si peminumnya itu akan menahan napasnya, karena saking takjub akan rasanya sambil berkata, "Hidup ini sempurna!"

 

Ternyata Ben berhasil membuatnya. Hasil racikannya itu Ia sebut dengan, "Ben's Perfecto" dan menjadi minuman terenak, hingga EL yang sudah mengelilingi Asia, karena kecintaannya terhadap minuman ini hanya berkata, "Lumayan enak" dibandingkan kopi yang pernah dicicipinya di suatu lokasi di Jawa Tengah.

 

Mendengar perkataan EL itu, Ben dan Jody menjadi penasaran hingga langsung menuju ke lokasi tersebut. Sampai ditempat itu Ben dan Jody menemukan secangkir kopi tiwus yang disuguhkan oleh pemilik warung reot di daerah itu. Ben dan Jody yang penasaran meminum kopi tiwus tanpa berbicara, saat itu mereka hanya meneguk serta menerima tuangan kopi yang disuguhkan oleh pemilik warung tersebut.


Ben dan Jody terdiam, di warung reot itu mereka merasakan racikan Kopi yang begitu sempurna,  serta memiliki cerita dan filosofi yang begitu menarik, dan secangkir kopi itu mereka minum secara perlahan-lahan, tanpa banyak bicara.

 

 

Setelah menghabiskan secangkir kopi di warung reot itu Ben yang merasa gagal meracik kopi kembali ke Jakarta dengan rasa putus asa.

 

Singkat cerita bahwa untuk menghibur temannya itu, akhirnya Jody kembali menemui pemilik warung di Jawa Tengah tersebut dan setelah kembali ke Jakarta, Jody menghidangkan segelas kopi kepada Ben dengan memberikan sebuah kartu yang bertuliskan "Kopi yang Anda minum hari ini Adalah: "Kopi Tiwus. Walau tak ada yang sempurna, hidup ini indah begini adanya".

 

Di akhir cerita, Ben di kisahkan akhirnya Ia sadar bahwa selama ini telah mengambil jalan hidup yang salah, dan akhirnya Ben sadar bahwa hidup ini tidak ada yang sempurna. Ben akhirnya kembali melanjutkan perjuangan dan hobinya di kedai filosofi kopi yang dia dirikan bersama Jody.

 

Apa yang menarik dari cerita ini jika diceritakan sambil meneguk kopi di Secangkir Kopi Bersama? Jika Secangkir Kopi Bersama ini di ibaratkan sebagai Warung Kopi dan para Kontributor di dalamnya adalah para barista nya, saya percaya bahwa para barista yang ada itu punya cara dan ramuan tersendiri untuk menyajikan secangkir kopi terbaik hasil racikannya.

 

Dan saya percaya bahwa masing-masing artikel yang ada di dalam Secangkir Kopi Bersama ini pasti akan menemukan pembacanya sendiri. Para pembaca yang menikmati bacaannya di Secangkir Kopi Bersama sambil berkata,"Kutemukan rangkaian 1001 makna dalam cerita secangkir kopi."


Bahan bacaan: 1

 

 

Posting Komentar

10 Komentar

  1. Ada kehangatan di Secangkir Kopi Bersama 😁😁😀

    BalasHapus
  2. Baca sambil ngopi, ngopi sambil baca. 😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kata orang, yang susah itu merokok sambil ngopi😂🙏

      Hapus
  3. Oh... Ternyata itu ya... Filosofi kopinya... Aih, kalau soal filosofi jadinya ingin berpuisi deh... Gatel nih tangan pengen buru-buru nulis. Hehehe... Pak Secangkir Kopi Bersama.com mohon izin ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... Asyik..jadi gak sabar nih pingin baca puisi nya🙄😂🙏

      Hapus