Header Atas - Panjang

Header Atas - Panjang

Apakah Bercerai itu Tabu? (Bagian Empat)

 

Lifestyle.okezone.com

 

<< Sebelumnya

Bagian Empat

Teringat kembali pertemuanku dengan Fani beberapa waktu yang lalu, sore itu, ketika aku tengah bersiap-siap untuk pulang ke rumahku, entah kenapa tiba-tiba saja Fani muncul di hadapanku dengan kondisi mata yang terlihat bengkak dan muka terlihat begitu lelah.

Melihat kondisi Fani saat itu, aku tidak pernah menyangka bahwa kondisi Fani seperti yang dia ceritakan siang tadi. Saat itu aku berpikir mungkin Fani kelelahan akibat tuntutan kerja. Ya memang Fani itu wanita karir sepertiku.

Dan ketika siang tadi Fani menceritakan semuanya kepadaku, baru aku tau dengan sikapnya yang dimataku terlihat begitu aneh semenjak pernikahnnya dulu. Fani memang pernah bercerita padaku, bahwa pernikahannya dengan Lelaki itu adalah karena terpaksa, mengikuti keinginan  orangtua. Tapi jujur saja aku tidak menyangka bahwa nasibnya bisa setragis itu, setelah sekian lamanya kami tidak pernah bertemu.

 

 

 

Aku dan Fani memang jarang sekali bertemu, walaupun kami sebenarnya masih tinggal di Kota yang sama. Komunikasi kami terkadang hanya melalui Medsos, tak jarang kami hanya saling mengetatahui kabar satu sama lainnya dari foto-foto yang ada di akun Medsos masing-masing. Makanya selama ini aku menyangka bahwa Fani hidup bahagia bersama Lelaki yang dia nikahi karena desakan kedua orangtuanya.

Di dalam album foto-fotonya di Medsos, Fani terlihat begitu bahagia, itu bisa kulihat dari foto-fotonya disana, makanya ketika beberapa kali bertemu di acara, aku tidak pernah memperhatikan wajah Fani yang saat itu terlihat begitu tertekan ketika sedang bersama suaminya.

Ah! Seandainya dulu Fani bercerita, mungkin keadaannya tidak akan seperti sekarang ini. sekian lama dia bersandiwara di hadapan semua orang hanya untuk menutupi ketidakharmonisan hubungan rumah tangganya.

 

Siang tadi Fani sudah menceritakan semuanya kepadaku. Dan sekarang, aku tau bahwa sahabatku itu bukanlah Fani yang kukenal dulu. Membayangkan cerita yang keluar dari dalam mulutnya, jujur saja aku bergidik, ngeri dan tidak menyangka bahwa Fani bisa senekat itu, karena merasa begitu kecewa dengan kehidupan rumah tangga yang dia jalani.

 

Di mataku, Fani dulunya adalah seorang anak yang penurut kepada kedua orangtuanya, sehingga saat itu Ia rela mengorbankan perasaannya, untuk melihat senyum bahagia kedua orangtuanya. Tapi yah, segala sesuatu yang dipaksakan itu memang akan menjadi tidak baik pada akhirnya.

 

 

 

Setelah menjalani kekecewaan demi kekecewaan, akhirnya Fani menjadi seorang pemberontak, Fani terluka, Fani sakit dan Fani tidak tau harus mengadu kepada siapa, karena yang Ia tau, semua yang ada di lingkungannya adalah orang-orang munafik.

 

Di mata mereka, perbuatan dosa itu halal asalkan tidak terlihat oleh mata manusia lainnya. Seperti pernikahannya dengan Lelaki yang di mata Fani itu tak lebih dari anak manja yang begitu takut melihat kenyataan dunia.

 

Entah sudah berapa kali ketika sedang emosi, Lelaki itu mengucapkan kata-kata cerai dan talaq tapi ketika sudah reda amarahnya dengan gampangnya dia mengatakan, “Ah itukan cuma ucapan ketika sedang emosi, lagipula tidak ada orang lain ini yang mendengarnya.”

 

Fani sadar bahwa sudah sejak lama sebenarnya hubungan rumah tangganya itu sudah tidak lagi syah di mata Agama. Sebab, bukan hanya perlakuan dari Lelaki pengecut itu yang membuatnya sudah tidak mungkin lagi bisa menerima kehadiranya atas nama cinta. Tapi memang Fani sadar bahwa jika di ibaratkan hubungan rumah tangga ini adalah seperti halnya ibadah salat berjamah yang sedang mereka kerjakan, maka sudah pasti ibadah salat berjamaah yang tengah mereka kerjakan itu tidak syah di mata Tuhan. Sebab antara Imam dan Makmum sudah tidak lagi seirama, Imam sujud makmum rukuk, begitukun sebaliknya. Tapi Lelaki itu selalu menekan Fani agar terus berpura-pura tengah melakukan salat berjamah di mata manusia lainnya.

 


 


Catatan: Di buat oleh, Warkasa1919 dan Apriani1919.  Cerita ini berdasarkan pengakuan dari seseorang yang tidak ingin disebutkan nama aslinya, jika ada kesamaan Foto, nama tokoh, tempat kejadian ataupun cerita, itu hanyalah ilustrasi semata untuk mempermanis cerita dan tidak ada unsur kesengajaan.

 


Posting Komentar

7 Komentar

  1. Lelahnya berpura pura bahagia di balik rasa sakit...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo mba Dewi, sehat2 ya mba....iya semua sandiwara ...

      Hapus
  2. Aku hanya pembaca, perceraian adalah kemerdekaan hihihi

    BalasHapus
  3. Semoga Fani kelak bisa bahagia☺️🙏

    BalasHapus
  4. Mending bercerai, jaga jarak kalau bersatu deket-deket takut ketularan virus corona 😝

    BalasHapus