Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Ini yang Akan Kuceritakan Padamu

Ilustrasi. Foto oleh Burst/ Pexels 

Sebenarnya aku ingin sering menari bersamamu, seperti daun-daun yang luruh pada setiap pergantian musim 

Tapi kau harus tahu
aku hanya mengerti sedikit 
irama gendang 
di sepotong pagi, juga saat menanti petang

Kakiku juga sulit melangkah 
untuk berbagi cerita 
atau membalas sapaanmu 
atau menawarkan segelas teh
sepiring kue-kue yang dibeli di pasar 
pagi tadi 

Yang seharusnya kita dapat berbalas tawa
bertukar kata yang tersumbat di kepala

Maaf, aku tidak dapat bercerita banyak 

***

Cilegon, Juli 2020. 

13 komentar untuk "Ini yang Akan Kuceritakan Padamu "

  1. Aduh ayah aku sudah gelar tiker nih mau denger cerita ayah Tuah 😊😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, sayangnya kuenya udah habis πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

      Hapus
  2. Wah, hebat. Rupanya para penulis fiksi berkumpul di sini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, terima kasih sudah singgah Om Gege

      Hapus
  3. Untung telinga kututup, aku tau kau tak akan bercerita

    Ha ha haaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Khusus untukmu, akan kubisikkan, wkwkwk

      Hapus
  4. Kok gak jadi berceritaπŸ™„ padahal aku sudah menyiap segentong kopiπŸ™„πŸ˜‚πŸ™

    BalasHapus
  5. Aku masih menunggumu bercerita...

    # ngeyel.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf, aku nggak bisa bercerita banyak

      Hapus
  6. Puisi Ayah Tuah selalu keren. Saya suka pemilihan katanya juga. Salam hormat

    BalasHapus
  7. Terima kasih Mbak Ari. Salam hangat.

    BalasHapus
  8. udah siap2 bawa catetan mo curi ilmunya, gag jadi cerita... yaah...

    BalasHapus

Berlangganan via Email