Header Atas - Panjang

Header Atas - Panjang

Pepesan Kosong

                                                                            Sumber poto Pinterest


Warung kopi SKB pagi itu memang tidak seramai biasanya. Widz yang dapat tugas buka warung terlihat matanya merah, maklum malam sebelumnya dia sempat kerja lembur menumbuk biji-biji kopi.

Terlihat dari jauh ATuah tergopoh-gopoh datang, mungkin takut kehabisan kopi. Sementara di belakangnya ada OmBud yang seolah tidak mau kalah cepat dengan ATuah.

Belum juga duduk, ATuah sudah menegur Widz soal pantun. 
“ Semalam penjaga dan pendatang warung SKB ramai berpantun, kok kamu gag ada?”

Widz tak ingin ATuah tau dia lembur malam itu, maka dijawab sekenanya.
“Aku anak bawang masih kinyis2 gag boleh ikut pantun orang tuaa .. aku blum ngerti yang gitu-gituaan katanyaaa..”

ATuah yang tidak puas dengan jawaban Widzpun meledek.
“Nggak ngerti? Koleksi novelmu tidak pernah berdusta”

Takut Atuah mengorek-ngorek perihal lemburnya semalam dan melihat OmBud tiba ngos-ngosan, Widz berpikir ada sasaran  empuk.

“Itu koleksi OmBud! .. Waktu itu dia bilang mo pindahan terus di titipin ke aku .. eh malah gag di ambil-ambil? ... apa sengaja takut ketahuan permaisuri, tapi kok jadi aku yg di titipi?

Kaget dirinya dituduh Widz, dengan sigap OmBud pun membalikkan tuduhan,
“Nick Carter? Bukaaan....itu punya ATuah”

“Tuh kaaann Atuah mah gitu deh orangnyaaa ..” komentar Widz dengan senyum sumringah.

ATuah yang tidak terima tuduhan itu⁩ langsung melemparkannya lagi ke OmBud.
“Lho, itu saya kan minjem dari OmBud? Itu juga ada halaman yang robek. Memang yang robek itu ceritanya apa?”

Widz mengalihkan perhatiannya ke OmBud.
“Nah Itu Dah!”

OmBud merasa disudutkan dan menjawab sekenanya.
“Apa yach? Gak apal euy”

Sebagai sahabat baik, ATuah mencium gelagat OmBud yang sudah mulai grogi, akhirnya iapun mengalihkan pembicaraan.

“Jadi inget jaman SMA. Pulang sekolah langsung ke Gunung Agung, Jalan Kwitang. Numpang baca. Dulu buku belum dibungkus plastik”

Sesaat ATuah menerawangkan matanya kelangit, mencoba mengkoleksi ingatan masa lampaunya.
“Yang dibaca novel Sidney Sheldon. Itu juga yang dibaca halaman tengahny”

OmBud langsung bangun dari duduknya dan mengacungkan telunjuknya ke ATuah.
“Walah... ketahuan!”

Sementara Widz sempat kaget mendengar itu, kok bisa ATuah mengunjungi tempat  sama yang dulu suka dikunjunginya?
“Waah ... aku juga dulu sering kesitu, Gunung Agung Kwitang, lengkap koleksinya .. eh terus Gramedia buka di Matraman, karena deket rumah jadi ya ke Gramedia ajaa..”

Mendengar perkataan Widz, OmBud langsung mengalihkan perhatiannya ke Widz.
“Jangan-jangan anak Berlan, nih?”

Widz semakin kaget lagi dengar celetukan OmBud.
Wah.. kok tau Berlan?”

“Anak Berlan, anak kolong sering tawuran sampe sekarang” seru ATuah tidak mau kalah informasi.

“Hmmh.. mba Widz ‘anak kolong’ juga ya? Tanya ATuah semakin kepo.

Widz menutup mukanya dengan kedua tangan, “Gag mau buka kartu ah maluu..”

“Soalnya tahu Berlan. Kalau tinggal di sana ya jelas anak kolong. 
Jangan-jangan Mbak Widz pernah tawuran juga. Soalnya anak Berlan itu kompak. Dari anak-anak sampe bapaknya turun. Bawa beceng, lagi!” Seru ATuah lagi.

“Ha.. ha.. ATuah tau aja beceng, udah lama gak denger kata itu” Ujar Widz sambil terkekeh-kekeh.

“Itu bahasa prokem anak 80-an, berarti aku udah tua ya” Nada suara ATuah sontak jadi lirih. Tapi ATuah memang bukan tipe orang yang mudah sedih, dialihkannya pembicaraan ke masa lampau.

“Habis dari kwitang biasanya ke Pasar Inpres Senen, bursa buku bekas.
Biasanya ada yg deketin sambil bisik-bisik, Ada yg baru, nih.
Maksudnya nawarin cerita stensilan Enny Arrow”

Aku cuma taunya cerita Bawang Merah-Bawang Putih ama Cinderella” tanggap Widi tersipu-sipu.

“Percaya..judulnya ‘Desahan Bawah Putih Di Balik Kelambu’, ‘Perselingkuhan Bawang Merah’, ‘Kisah Cinderella Dengan Kakak Ipar’” ledek ATuah

“Cinderella itu kan ke pesta terus mabuk... makanya pas mau pulang jalannya oleng ..jadi aja ketinggalan sepatunya” Widz membalas ledekan ATuah

“Kebanyakan nengak tequila” celetuk OmBud.

Mendengar celetukan OmBud, ATuah langsung bertanya kepadanya
“Eh aku nggak ngerti. Memang cerita Enny Arrow, apa sih?”

Walaupun OmBud sebetulnya tahu jawabannya tapi dia sungkan membahasnya di depan Widz. Saat otaknya sedang berpikir bagaimana cara mengelak pertanyaan itu, tetiba OmBud melihat mba Ari dan mba Ester memasuki warung SKB. 

OmBud benar-benar ‘Save by the bell’

Suasana mendadak hening, yang terdengar cuma suara ATuah menyeruput kopi dibarengi dengan suara adukan sendok di dalam kopi OmBud.

Posting Komentar

14 Komentar