Header Atas - Panjang

Header Atas - Panjang

Masih Disini Menantimu


Monumen Simpang Lima Gumul (SLG) di Kabupaten Kediri, arsitekturnya mirip dengan Arc de Triomphe di kota Paris / foto. dokpri.

Aku menantimu
Dengan sepiring nasi
Dan semangkuk sayur
Yang tersaji di meja

Aku menantimu
Menanti kedatanganmu yang tak tentu
Hingga malam memeluk
Gelisah yang tersimpan di dada

Hari hari yang kita lalui bersama
Dengan tawa dan duka bertukar rupa
Telah menawanku sedemikian kuat
Bersama waktu demi waktu yang berlalu

Menumbuhkan rasa dengan suburnya
Menghunjamkan kuat hingga ke akarnya
Memekarkan kelopak bunga dengan indahnya

Dan aku masih setia menantimu
Dengan sepiring nasi
Dan semangkuk sayur
Yang telah kuhangatkan lagi
Agar jika sewaktu-waktu engkau kembali
Dapat segera kau nikmati
Sambil kutemani...


# 23.04.2020
# written by Dewi Leyly

Posting Komentar

42 Komentar

  1. Aku masih di sini untuk setia

    Hehe.. sambil nembang baca puisinya

    Salam hangat mbak Dewi

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. Terima kasih...
      Segera pulang ya, sayurnya keburu dingin...

      Hapus
  3. Aku masih bersama kopimu

    BalasHapus
  4. Balasan
    1. Terima kasih bude Nina...πŸ™πŸ™πŸ™

      Hapus
  5. Aku di sana, di tikungan yang menyediakan nasi soto beserta satenya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada nasgor, migor, nasi ampok goreng, dan masih banyak lagi...

      Hapus
  6. Aku masih setia menunggumu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sambil bawa donat ya bu...πŸ˜πŸ˜‚

      Hapus
  7. Ehm...semua segera bertemu dengan yang dinanti ya

    BalasHapus
  8. Kebiasaan baik masih bertahan, lanjutkan cucuku...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Omaaaa... terima kasih sudah mampir kesini.
      Kapan bisa mampir ke tempat Oma lagi ya?? πŸ˜­πŸ™

      Hapus
  9. Balasan
    1. Terima kasih mbakku sayang...
      ♥️πŸ™

      Hapus
  10. Tertawa riang, rasakan gelap malam namun hanya angin yg bisa menenangkan..krn diri ditakdirkan utk aku syg

    BalasHapus
  11. Menanti,menunggu,kerinduan...
    Sungguh rasa yg luar biasa


    BalasHapus
    Balasan
    1. Ketika ada kesetiaan, takkan sia sia semua itu...
      πŸ™πŸ™πŸ™

      Hapus
  12. Masih disini.. menantimu.. jadi ingat kayak lirik salah satu lagu milik ungu,πŸ™„πŸ˜‚πŸ™

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kah? Padahal kemarin aku nulis ini pake baju kuning...
      Hehehehe

      Hapus
  13. Aku sudah di depan pintu πŸ˜€πŸ˜€

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsung ke meja makan Ayah, keburu dingin sayurnya...
      Hehehe...

      Hapus
  14. Hweeheheee perjuangan

    Eh aku blm pernah ke simpang 5, penasaran loh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo pas ke kab kediri, monggo mampir....πŸ™πŸ™

      Hapus
  15. Aku udah sampe di tikungan rumahmuapi di cegat Ayah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau diajak sekalian mampir ke rumah, mbak ....
      Hehehe

      Hapus
  16. Bolak balik di nget, sayure asin. . . .

    BalasHapus
  17. Menunggumu....walau selalu....tak akan pernah letih.....���� dangdutan...
    TOP mbak Dewi....Miss u

    BalasHapus